Cindy Thearas—Instruktur RevoU | Product Lead di Blibli.com

InstructorInstructors-PM

Cindy Thearas—Instruktur RevoU | Product Lead di Blibli.com

Yuk kenalan dengan salah satu calon instruktur kamu, Cindy Thearas, yang sekarang kerja sebagai Product Lead di Blibli.com.

Cindy memiliki passion dalam membangun customer experience yang baik, dan ia percaya bahwa sebuah produk harus menjawab kebutuhan dari user, pelanggan, dan komunitas. Memiliki semangat ini telah membantu Cindy berkembang dan sukses di bidangnya sambil meninggalkan dampak positif di masyarakat.

Kami telah menanyakan Cindy 8 pertanyaan penting yang akan bantu kamu kenal lebih lanjut tentang pengalaman dan keahlian Cindy, plus apa aja yang bisa kamu ekspektasikan dari Cindy sebagai instruktur.

Jadi, baca artikel ini sampai habis ya!  

Ringkasan Profil

Cindy (LinkedIn) telah bekerja sebagai Product Manager (PM) selama lebih dari 3 tahun, dan sekarang memegang peran sebagai Product Lead di Blibli.com.

Sebagai Product Lead, ia telah menangani pengembangan produk-produk dari awal hingga akhir, seperti Blibli for Business, yaitu platform B2B pertama Blibli sebagai solusi untuk B2B Procurement and Buying di Indonesia.

Tanggung jawab Cindy termasuk meriset dan menganalisa permasalahan pelanggan ("pain points"), mengembangkan solusi melalui produk Blibli, dan mengevaluasi apa yang bisa dikembangkan. Untuk melakukan ini, ia juga berkolaborasi dengan departemen berbeda dan berkomunikasi dengan business users.  


Q&A dengan Cindy

#1 Boleh ga ceritain kesehariannya sebagai Product Manager di Blibli?

Salah satu hal menyenangkan tentang jadi PM adalah kamu bisa melakukan hal-hal yang berbeda setiap hari.

Tapi biasanya, setelah minum kopi, kami (tim) memulai hari dengan melakukan standup harian dengan "pasukan" (PGM, Tech, QA) untuk membahas kemajuan atau penghalang apa pun pada pengembangan yang sedang berlangsung.

Setelah itu, saya juga melakukan sinkronisasi harian dengan PM di bawah suku yang sama (sejak WFH, panggilan singkat ini sangat membantu untuk membuat kami tetap selaras! :))

Kemudian untuk memulai hari saya sendiri, saya akan memprioritaskan to-do list hari ini, menghadiri pertemuan terjadwal dengan pengguna bisnis, dan diskusi lintas divisi (dengan divisi tech, dll.).

Tergantung pada prioritas, di beberapa hari saya juga akan menulis Product Requirements (PRD) untuk Grooming, atau melakukan riset mandiri tentang inisiatif yang akan datang, berbicara dengan pengguna untuk memahami masalah mereka dengan lebih baik, membuat deck untuk mengajukan inisiatif baru yang saya ingin implementasikan, berbicara dengan Analis Bisnis untuk memahami arsitektur di Blibli, dan banyak lagi!

Seperti yang saya katakan, setiap hari kamu melakukan hal yang berbeda, beberapa hal yang bahkan tidak kamu duga saat awal memulai!

#2 Mitos dan miskonsepsi terbesar tentang Product Management?

1. Product Manager = peran teknis

Di beberapa organisasi, memang benar bahwa Product Management berada di bawah Departemen IT/Teknologi. Tetapi dari pandangan pribadi saya, meskipun benar bahwa Product Management memastikan pengembangan dan hasil produk berjalan dengan baik, saya akan mengatakan bahwa dalam peran ini, kamu adalah jembatan yang menghubungkan teknis, bisnis, dan pengguna.

Oleh karena itu, tujuan kamu adalah mengembangkan produk (teknologi) yang selaras dengan tujuan bisnis dan dapat memecahkan masalah pengguna/pelanggan.

Jadi, kami bukan teknisi, tetapi kami membayangkan bagaimana hasil kerja akan selaras dengan bisnis dan pengguna, dan menyalurkan visi ke semua orang di tim.

2. Product Manager adalah boss

Beberapa orang salah memahami peran ini karena memiliki kata "manajer" dalam judulnya. Tetapi kenyataannya yang menantang adalah, kita bukan bosnya. Pengembangan produk berjalan dalam tim lintas fungsi, artinya kita semua berada di posisi yang sama (PM, Tech, QA, UX, PGM, dll).

Yang kamu kelola adalah produk dan peta jalannya, bukan orangnya. Tantangannya kemudian adalah bagaimana kamu dapat memimpin pengembangan produk tanpa otoritas. Oleh karena itu, kemampuan komunikasi sangat penting dimiliki sebagai seorang PM.

Jangan khawatir, bagian ini menantang tetapi juga menyenangkan.

#3 Apa pencapaian profesional yang paling Cindy banggakan sebagai Product Lead di Blibli?

Platform B2B Online terbaru saya yang baru diluncurkan: Blibli for Business (business.blibli.com)! Ini adalah bagian dari visi perusahaan, yaitu memperluas lini bisnis kami. Dikembangkan secara terpisah dengan lingkungan blibli.com, untuk melayani perusahaan sebagai pelanggan, dan memberikan nilai tambah untuk menyelesaikan masalah Procurement/Buying di Indonesia.

Saya terlibat dalam proyek dari awal, menangani produk dari ujung ke ujung. Kami mengembangkannya selama sekitar 7 bulan hingga kami meluncurkan MVP kami di Q2 tahun 2021. Ini sangat menantang karena kendala waktu, dan kami harus menangani segmentasi pelanggan yang berbeda, sehingga banyak hipotesis ditempatkan.

Sepanjang jalan, saya terpapar terhadap pengetahuan yang lebih besar, terutama di seluruh arsitektur Blibli (logistik, pengiriman, pembayaran, dll.) karena ini adalah produk ujung ke ujung. Hal ini juga memungkinkan saya untuk bekerja sama dengan fitur cross-collaboration dengan layanan mikro lainnya di Blibli.

Sangat bangga dengan tim karena dapat meluncurkannya!

#4 Apa pelajaran penting soal karir/hidup yang Cindy harap bisa dipelajarin lebih awal?

Bagaimana menerima kegagalan dan belajar dari kesalahan.  

Saya pernah sangat down selama beberapa minggu ketika saya pertama kali mengalami kegagalan dalam fitur yang saya pikir akan berguna, tetapi ternyata payah.

Kenyataannya, tidak akan pernah ada produk yang sempurna. Menurut saya, siklus pengembangan produk adalah tentang trial and error. Kamu tidak akan dapat menghindari kesalahan di sepanjang jalan, dan sangat penting bagi seorang PM untuk menyadari ini dengan pikiran terbuka, untuk mengevaluasi apa yang baik dan apa yang salah dengan hipotesis mereka, dan melakukan iterasi.

Saya juga masih melatih mindset ini setiap hari; saya paham bahwa kegagalan bukanlah hal yang baik. Tetapi setiap kali ini terjadi, saya menanggapinya secara aktif dalam mengevaluasi apa yang salah dan dengan berpikir, bagaimana kita bisa melakukan sesuatu dengan lebih baik?

#5 Buku-buku / sumber online (blog, podcast, newsletter) yang Cindy ikutin untuk update sama tren-tren industri dan berkembang di bidang Cindy?

Saya membaca banyak artikel Tech in Asia untuk tahu tentang tren dan berita.

Untuk pengetahuan tentang product management, saya juga merekomendasikan mencari kata kunci “Product Management” di Medium, di mana orang-orang membagikan pengalaman mereka.

Untuk buku-buku, aku rekomendasi:

  • Sprint: How to Solve Big Problems and Test New Ideas in Just Five Days oleh Jake Knapp
  • Lean Analytics: Use Data to Build a Better Startup Faster oleh Alistair Croll dan Benjamin Yoskovitz

#6 Apa tips Cindy buat yang tertarik memulai karir sebagai PM? (selain daftar program RevoU :))

Be curious!

At the end of the day, a PM solves end-customer problems. For some products, you might be the customer!

So, try triggering your problem-solving skills from the products you love most (for example, WhatsApp, Netflix, etc.). When you are using these products, try to ask yourself, what are your pain points? How would you solve it? What features do you think would be great to have?

Do it every time you find any pain points! It will build up your gut and critical thinking skills as a great exercise for becoming a PM.

#7 Apa aja keterampilan yang penting buat seorang PM?

Untuk memulai, ini 3 keterampilan yang menurut saya dibutuhkan seorang PM:

  1. Komunikasi. Seperti yang sudah saya bagikan sebelumnya, kamu akan memimpin tanpa otoritas. Bagaimana kamu dapat mengomunikasikan apa yang kamu inginkan ke stakeholder lain agar mereka yakin dengan visi kamu?
  2. Critical thinking dan pemecahan masalah. Ini tentang bagaimana kamu bisa mengidentifikasi masalah, menggunakan pendekatan yang tepat, dan menyediakan solusi.
  3. Ketajaman bisnis dan pembuatan keputusan. Ini tentang bagaimana kamu dapat memahami, apa tipe bisnis dari produk kamu? Siapa saja pelanggannya? Apa saja obyektif bisnisnya, apa yang ingin dicapai? Dari sini, kamu akan memiliki dasar untuk membuat prioritas dan keputusan dengan obyektif.

#8 Apa yang bedain PM yang baik dengan yang luar biasa?


Menurut saya, yang membedakan adalah empati dan keterbukaan pikiran terhadap pelanggan.

Pada akhirnya, produk kamu untuk pelanggan kamu. PM luar biasa harus bisa berempati dengan perspektif pelanggan mereka. Kamu harus bisa mencari garis merah tengah antara masalah pelanggan dan obyektif bisnis.

Seorang PM luar biasa tidak akan takut untuk bekerja keras, keluar dari zona nyaman mereka, dan berkomunikasi langsung dengan pelanggan mereka untuk memahami apa permasalahan mereka yang sesungguhnya dengan lebih baik.

Mungkin kamu membuat sebuah produk atau fitur yang sangat bagus dan kamu prediksi akan membawa kemajuan drastis untuk bisnis kamu, tapi produk kamu tidak akan berarti kalau tidak ada yang memakainya. Kamu tidak akan mencapai apa-apa.

Selain itu, PM yang luar biasa perlu memiliki mindset yang terbuka. Orang-orang sering terjatuh ke dalam perangkap di mana mereka membuat inisiatif baru sesuai dengan visi mereka, dan mereka sangat mendalaminya sampai mereka tidak bisa mengevaluasi visi mereka secara obyektif.

Memang wajar untuk ingin melindungi ciptaan kita, tapi PM yang luar biasa harus terbuka kepada kritikan, dapat menerima kenyataan ketika mengalami kegagalan, dan terbuka untuk opsi lain; meskipun kamu harus mengakhiri inisiatif yang kamu perjuangkan pada awalnya.


Belajar dari Cindy dan instruktur berpengalaman lainnya dengan daftar ke program Product Management RevoU

Apa pun latar belakang kamu, RevoU percaya semua orang bisa sukses dengan motivasi, kerja keras, dan bimbingan yang tepat. Lanjutkan atau mulai kisah suksesmu dengan ikut program Full Stack Product Management RevoU.

Cara Kerja RevoU:

Kelas online dan interaktif, setiap hari selama 3 bulan (19:00-21:00 WIB)

Belajar dari instruktur terbaik di industri (seperti Cindy)

Pembinaan karir yang dipersonalisasi dengan sesi mentorship 1:1 melalui RevoU Next

Jika kamu sedang mencari pekerjaan dan tidak mendapatkannya di akhir program, kursus ini GRATIS!

Andrieta Rafaela Arifin

Andrieta Rafaela Arifin

Andrieta is a creative writer and a law graduate. She loves telling stories and forming meaningful connections, which she hopes to do through RevoU! She occasionally shares her poems on Instagram.